Junia Fitri Mayang Sari. Diberdayakan oleh Blogger.
RSS

Senin, 03 Desember 2012

Peran Bank Syariah Dalam Transformasi Ekonomi Di Indonesia Asuransi Takaful

Perkembangan perekonomian Islam dewasa ini bertumpu pada empat pilar;
Pertama; adalah korpus ekonomi Islam itu sendiri, yang berwujud teori-teori ekonomi  yang telah ditulis, baik oleh para ulama  yang pada  umumnya merupakan pembahasan mengenai hukum syariah di bidang ekonomi.
Kedua; proses pendidikan & latihan yang menciptakan tenaga-tenaga professional yang tak saja mampu melaksanakan prinsip-prinsip ekonomi & bisnis, tetapi juga memahami syariah & lebih-lebih di bidang keuangan & perbankan, mampu melaksanakan asas-asas prudensialitas, baik ekonomis maupun syariah.
Ketiga; adalah perkembangan perbankan syariah & lembaga keuangan syariah lainnya (asuransi takaful, reksadana, obligasi, zakat & wakaf).
Keempat; adalah perkembangan bisnis di sektor riil, seperti pertanian, pertambangan, industri, perdagangan & jasa.
Keempat pilar itu berkaitan satu dgn yang lain. Sebagai contoh, beroperasi nya sistem perbankan syariah secara berkesinambungan (sustainable) sangat bergantung pada mutu sumber daya manusia  (human resource) sebagai modal manusia (human capital) yang dihasilkan oleh sistem pendidikan & latihan. Selanjutnya perkembangan pendidikan & latihan juga bersumber pada perkembangan teori-teori & konsep-konsep mengenai keuangan syariah.  Perkembangan sektor riil pada gilirannya ditunjang oleh sektor keuangan & perbankan dgn modal finansial.
Lahirnya ekonomi Islam di zaman modern ini cukup unik dlm sejarah perkembangan ekonomi. Ekonomi Islam, berbeda dgn ekonomi-ekonomi yang lain, lahir karena dua faktor;
Pertama; berasal dari ajaran agama yang  melarang riba & menganjurkan sedekah.
Kedua; timbulnya surplus & yang disebut  petro-dollar dari negara-negara penghasil & pengekspor minyak dari Timur Tengah & negara-negara Islam. Adalah suatu kebetulan, bahwa lading-ladang minyak terbesar di dunia dewasa ini berada di negara-negara Muslim.
Sebenarnya kesadaran tentang larangan riba telah menimbulkan gagasan pembentukan suatu bank Islam pada dasawarsa kedua abad  ke 20. Tapi gagasan tersebut hanya melahirkan satu dua bank kecil yang tak berdasarkan bunga. Sebabnya mudah dipahami, yaitu karena tiada nya modal finansial yang mencukupi yang dimiliki kaum Muslim. Pada waktu itu juga sudah disadari adanya doktrin sedekah atau zakat & K.H. Ahmad Dahlan sudah punya gagasan utk membentuk lembaga amil (penghimpun & pengelola)  zakat. Tapi dana yang berhasil dikumpulkan itu dibutuhkan langsung utk dakwah & penyantunan fakir miskin. Karena itu belum ada gagasan utk menjadikan dana zakat sebagai modal bank.

Gagasan penghimpunan zakat utk modal bank baru timbul di Mesir pada awal dasawarsa 60-an. Maka pada tahun 1963, atas prakarsa seorang cendekiawan Mesir Dr. Ahmad al Najjar,  dibentuk bank pedesaan (rural bank) bersama Mir-Ghamr Bank. Bank itu sesungguhnya cukup sukses, namun karena tersandung oleh alasan politik pada zaman pemerintahan otoriter Jamal Abdul Nasser, bank itu ditutup pada tahun 1967. Namun eksperimen  bank Mir-Ghamr itu dihidupkan kembali dlm Nasr-Social Bank, dgn sponsor Pemerintah utk menolong masyarakat lemah sebagai bagian dari sosialisme Arab-Mesir. Namun bank tersebut tak lama umurnya karena berhenti beroperasi pada tahun 1976.
Dalam kasus dua bank perintis Mesir tersebut dapat ditarik beberapa pelajaran.
Pertama; ajaran Islam mampu menggerakkan ide sosial-ekonomi. Ide spirit yang bersumber pada ajaran agama ini, sekarang disebut juga sebagai modal sosial (social capital).
Kedua; peranan cendekiawan yang memiliki suatu konsep yang mengoperasionalkan ajaran agama yaitu zakat & larangan riba.
Ketiga; dlm dua kasus  pendirian bank itu nampak peranan pemerintah, yang pertama bersifat negatif. Intervensi kekuasaan yang bermotif politik menyebabkan tutupnya bank Mir-Ghamr, tetapi bersifat positif dlm kasus didirikannya Nasr-Social Bank. Hanya saja, karena tiada nya sifat bisnis pada Nasr Social Bank, maka bank tersebut tak bisa berlanjut. Sedangkan Mir-Ghamr Bank cukup sukses berkembang, karena dijalankan secara professional, walaupun mengandung unsur sosial.
Perkembangan pesat bank-bank syariah yang lebih lazim disebut sebagai bank-Islam terjadi pada dasawarsa  ’70-an, setelah terjadinya krisis minyak yang menimbulkan oil-boom pada tahun 1971. Dengan naiknya harga minyak  hingga mencapai US$ 36,- per barel, maka terciptalah surplus dolar hasil ekspor  minyak. Modal itu mula-mula melayang ke Eropa Barat & AS utk disimpan atau dibelikan saham-saham perusahaan-perusahaan besar.
Dengan adanya surplus tersebut, & secara kebetulan lahir pula generasi sarjana Muslim hasil didikan universitas- universitas Barat, maka timbul gagasan konspirator utk menampung & menyalurkan modal tersebut di Dunia Islam sendiri. Maka berdirilah beberapa bank Islam di negara-negara Timur Tengah, terutama di Sudi Arabia, negara-negara Teluk & Mesir pada dasawarsa ’70-an misalnya  Dubai Islamic Bank (1973), di  kawasan negara-negara Emirat Arab,  Islamic Development Bank di Saudi Arabia (1975),  Faisal Islamic Bank di Mesir (1977).Kuwait House of Finance di Kuwait  (1977), atau Jordan Islamic Bank di Yordania (1978). Pada dasawarsa ’80-an timbul bank-bank Islam di negara-negara Eropa Barat, misalnya Islamic Bank Internasional di Denmark (1982), Islamic Banking System-Internasional Holding SA di Luxemburg  atau Dar al Maal di Swiss.  Pada tahun 1983 berdiri Bank Islam Malaysia dam di tahun yang sama juga di Pakistan, Pakistan Banking System. Baru pada tahun 1991 di Indonesia berdiri Bank Muamalah Indonesia (BMI).
Dalam pembentukan bank-bank di negara-negara Timur Tengah  sangat berperan orang-orang kaya yang dekat dengan  raja, dgn demikian pemerintah ikut berperan mendukung.  Sumber dananya berasal dari minyak yang dikuasai oleh keluarga raja. Ini berbeda dgn bank-bank di negara-negara industri maju yang berasal dari badan-badan usaha besar milik swasta. Di Indonesia, peranan pemerintah sangat penting yang ikut menghimpun dana dari BUMN.
Dewasa ini, menurut International Association for Islamic Bank, jumlah bank-bank Islam di seluruh Dunia Islam, yang mencakup 40 negara-negara Muslim maupun non-Muslim sudah lebih dari 200 unit, padahal pada tahun 1986 baru berjumlah 35 unit,  dgn aset sebesar US$200,- miliar, di antaranya deposito sebesar US$ 80,- miliar. Di antara bank-bank itu muncul kelompok trans-national group, yaitu Dar al Mal al Islami & al-Baraka-Dallah Group.  Satu di antaranya adalah Islamic Development Bank (IDB), yang sahamnya dimiliki oleh negara-negara Islam yang tergabung dlm OKI (Organisasi Konferensi Islam). Setiap negara Muslim punya hak utk meminta bantuan dana dari IDB ini, di antaranya Indonesia telah memperoleh dana melalui BMI yang memperoleh modal sehingga IDB ikut memiliki 35% saham BMI & baru-baru ini BMI juga memperoleh dana tambahan sebesar US$ 100,- juta guna memperkuat permodalannya. Selain itu, Reksadana Syariah yang dulu dipimpin oleh Iwan Poncowinoto, telah memperoleh pinjaman sebesar US$ 100,- miliar & telah berhasil dikembalikan. Tapi secara umum Indonesia belum memanfaatkannya secara maksimal.
Dari perjalanan perbankan & lembaga keuangan Islam  itu dapat ditarik keterangan, bahwa, perekonomian Islam yang selama ini berkembang dimulai  modal fisik (physical capital) atau  modal alam (natural capital), khususnya yang berasal dari minyak bumi. Dari hasil surplus ekspor minyak bumi ini  terbentuk modal financial (financial capital).
Pola perkembangan ini sebenarnya juga terjadi dlm perekonomian AS yang kaya sumber daya alam, terutama minyak dan  emas. Demikian pula pola perkembangan negara-negara Eropa Barat. Hanya saja negara-negara Eropa Barat mengeksploitasi sumber daya alam negara-negara jajahan melalui kolonialisme & imperialisme.
Namun demikian, modal finansial tersebut belum berhasil menumbuhkan sektor riil, khususnya di bidang pertanian & industri, walaupun telah menimbulkan industri pertambangan yang oil-related (seperti petro-kimia) .  Hal ini disebabkan karena dua hal. Pertama,  belum adanya konsep pembangunan yang komprehensif, kecuali misalnya di Iran yang mengarah kepada pembangunan pertanian & industrialisasi. Sebenarnya dana petro-dolar tersebut bisa dipergunakan utk membangun pertanian di Mesir, Sudan & beberapa negara Afrika Utara yang cukup berpotensi (misalnya di bidang hortikultura)
Bahkan juga dapat diarahkan utk membangun  kawasan Islam di Asia Tenggara, khususnya Indonesia dan  Malaysia. Di Indonesia, dana itu bisa ditanamkan di sektor kelautan, khususnya perikanan yang sangat potensial.
Namun hingga sekarang pun belum muncul gagasan utk membangun usaha kecil & menengah (UKM) di Dunia Islam. Namun di Indonesia, bank-bank syariah, khususnya BMI, telah mengarahkan 70% dananya utk membiayai usaha UKM.
Demikian pula lembaga-lembaga perbankan syariah baru seperti Bank Syariah Mandiri  (BSM), BNI-Syariah & Bank IFI-Syariah, telah mengarahkan sebagian besar dananya utk UKM.
Perkembangan penting & khas perbankan syariah di Indonesia adalah berkembangnya Bait al Maal wa al Tamwil & Bait al Tamwil Muhammadiyah. Jumlahnya sekarang sudah  mendekati angka 4.000 unit & Bank Perkreditan Rakyat Syariah (BPRS) yang jumlahnya sekitar 86 unit. Lembaga ini merupakan bentuk lembaga keuangan mikro yang sangat sukses. Dan berbeda dgn lembaga keuangan mikro atau Grameen Bank di Bangladesh, BMT & BTM di Indonesia ini tumbuh dari bawah yang didukung oleh deposan-deposan kecil. Walaupun tak diakui sebagai bank, namun lembaga BMT-BTM ini telah menjalankan fungsinya sebagai lembaga intermediasi yang mengelola dana dari, untuk  & oleh masyarakat. Dengan perkataan lain BMT-BTM merupakan perwujudan demokrasi ekonomi. Apalagi sebagian besar BMT-BTM berbadan hukum koperasi yang merupakan badan usaha yang berdasarkan asas kekeluargaan yang sesuai dgn Islam. Namun lembaga keuangan mikro ini masih tetap kekurangan dana dibanding dgn kebutuhan dana masyarakat.
Salah satu ciri khas lembaga keuangan Islam adalah kaitannya yang erat dgn sektor riil, sebab dlm sistem non-ribawi, penghasilan lembaga keuangan tergantung dari keuntungan, terutama yang bersumber dari nilai-tambah yang diciptakan oleh sektor riil, khususnya pertanian & industri.  Karena itu, maka pertumbuhan perbankan syariah & lembaga keuangan mikro syariah perlu ditunjang dgn pengembangan bisnis.
Strategi pengembangan UKM ini erat kaitannya dgn strategi yang diusulkan oleh Samir Amin, Bung Hatta & Sritua-Arif. Berdasarkan pengalaman yang dipelajari oleh Samir Amin, ekonom-politik Mesir,  negara-negara yang sekarang telah menjadi negara industri maju, pada awal perkembangannya menempuh strategi  produksi barang-barang kebutuhan rakyat banyak yang dikaitkan & diikuti dgn pengembangan industri barang-barang modal. Baru pada tahap kedua, produksi bisa diarahkan kepada barang-barang kebutuhan golongan menengah ke atas & yang berorientasi ekspor. Namun di Indonesia, produksi UKM bisa pula diarahkan ke ekspor & bahkan memproduksi barang-barang mewah, misalnya dlm bentuk kerajinan yang mengandung nilai seni. Industri mebel, baik dari rotan maupun kayu, justru memperoleh pasar nya di luar negeri & kota-kota besar & segmen masyarakat yang berpendapatan  tinggi.
Dalam pengembangan sektor riil ini, faktor lain muncul, yaitu sumber daya manusia (human resource).  Dalam dua bukunya, “Intellectual Capital: The New Wealth of Organization” (1998) & bukunya yang lebih baru  “The Wealth of Knowledge: Intellectual Capital & the Twenty-First Century Organization”  (2001), Thomas A. Stewart menyambut beberapa jenis modal (capital), misalnya, tanah (land), pabrik-pabrik (factories), alat-alat (equipment), uang tunai (cash) & kepandaian (intellectual) .   Identifikasi Stewart tersebut bisa di kelompok-kelompok kan ke dlm berbagai jenis modal yang kini beragam itu. Tanah (pertanian & pertambangan) termasuk ke dlm modal alam, pabrik-pabrik & alat-alat (termasuk mesin) ke dlm modal material (material capital), uang tunai ke dlm modal finansial (financial capital) & kepandaian termasuk ke dlm modal intellectual (intellectual capital). Stewart dlm kedua bukunya mengatakan, bahwa di zaman  modern abad ke 21 ini, peranan modal intelektual sangat penting.
Secara khusus ia menyambut peranan pengetahuan (knowledge), informasi (information) , hak milik intelektual (intellectual property) & pengalaman kolektif (collective experience) yang kesemuanya merupakan unsur-unsur modal intelektual. Semua jenis modal itu adalah merupakan sumber penciptaan  kekayaan (wealth).
Mengikuti konsep pembangunan Samir Amin yang sebenarnya pernah dikemukakan pula oleh Bung Hatta & diulangi oleh Sritua Arief, maka yang perlu dilakukan oleh umat Islam & bangsa Indonesia adalah membangun industri, namun industri yang saling menunjang pertanian. Pembangunan  pertanian & pertambangan akan menggunakan modal alam. Karena pembangunan pertambangan membutuhkan modal besar, maka harus diundang modal dari Timur Tengah.  Misalnya saja, dlm rangka dinarisasi mata uang, perlu dikembangkan pertambangan emas yang cukup melimpah di Indonesia. Pengembangan UKM utk menghasilkan barang-barang kebutuhan missal itu perlu diikuti oleh pengembangan industri barang modal, walaupun  dgn teknologi sederhana mengikuti pola India, Cina ,Taiwan & Jerman yang menghasilkan alat-alat pertanian & industri kecil. Ini tentu saja membutuhkan teknologi yang berarti membutuhkan modal intelektual.
Pendidikan & penelitian akan memegang peranan penting dlm pencitraan modal intelektual. Tapi lembaga pendidikan ini perlu langsung bekerja sama dgn industri & pertanian. Di sini peranan organisasi besar semacam  NU, Muhammadiyah, al Irsyad, Persis, al Wasliyah atau Darul Da’wah wal Irsyad di Sulawesi Tengah, sangat penting. Sebenarnya, industri perkapalan & dirgantara yang dikembangkan oleh BPPT perlu dipertimbangkan lagi. Amerika Serikat sangat kuat sektor industrinya karena memiliki industri yang menghasilkan teknologi, yaitu General Electric.  AS juga punya industri mobil terbesar du dunia, yaitu General Motor Sedangkan Jerman memiliki Daimler Crysler, Jepang memiliki Honda atau Mitsubishi.  Industri-industri itu mengandung berbagai jenis modal secara terpadu,  terutama modal material & modal intelektual.
Indonesia & Dunia Islam dewasa ini baru dlm taraf memperhatikan modal manusia yang unsur utamanya adalah pengetahuan (knowledge), keterampilan  (skill). Modal manusia yang dibutuhkan adalah wira swasta, tenaga teknik & manajer. Hanya saja pengembangan SDM ini membutuhkan waktu lama, karena itu perlu ditemukan bentuk-bentuk pendidikan yang lebih praktis misalnya sistem magang  sebagaimana dikembangkan di Jerman sejak abad pertengahan. Pendidikan turun menurun, melalui keluarga memerlukan perhatian & karena itu perlu mendapatkan perhatian pemerintah.
Modal yang dimiliki oleh umat Islam dewasa ini adalah modal natural & dlm batas-batas tertentu, modal finansial. Dalam hal ini, perlu diperhatikan temuan De Soto yang mengatakan bahwa sebenarnya penduduk negara-negara sedang berkembang yang dianggap miskin itu sebenarnya sangat besar, tapi puso (idle). Salah satu langkah yang dianjurkan adalah  pengembangan hak-milik (property right).  Program yang sebenarnya telah dilaksanakan di Indonesia, adalah sertifikasi tanah. Jika tanah-tanah sudah di sertifikasi, maka  nilai modal natural akan meningkat secara signifikan. Dengan sertifikat itu, masyarakat bisa mengakses modal dari perbankan & lembaga keuangan mikro guna mengembangkan  UKM. Lembaga keuangan juga bisa melakukan sekuritisasi hak milik tersebut, dlm rangka menghimpun modal.
Berdasarkan teori De Soto, perlu dikembangkan harta agama, khususnya zakat, sedekah, infak & wakaf. Bank bisa berperan membantu usaha-usaha mobilisasi dana ini. Baru-baru ini, oleh Prof. A. Mannan, telah dikembangkan produk wakaf tunai (cash wakaf).  Berdasarkan perhitungan di atas kertas, wakaf tunai ini sangat besar potensinya & merupakan sumber modal financial yang sangat potensial. Namun sekali lagi hal ini memerlukan dukungan modal manusia & modal intelektual.
Salah satu modal lain yang perlu diperhatikan adalah modal sosial yang dipropagandakan oleh Fukuyama. Sebenarnya, ajaran Islam merupakan sumber modal sosial ini, misalnya dlm ajaran amanah (trust) ta’awun (cooperation) , saling mengenai (ta’aruf) & banyak lagi. Hanya saja ajaran-ajaran itu belum diinterpretasikan sejalan dgn pemikiran ekonomi & pembangunan. Sekali lagi di sini sangat penting peranan perguruan tinggi & lembaga pendidikan & latihan pada umumnya. Setiap pendidikan pengetahuan & keterampilan, perlu ditunjang dgn pendidikan utk menciptakan modal sosial ini, karena menurut Fukuyama, modal sosial, berdasarkan pengalaman negara-negara industri maju sekarang ini, merupakan dasar dari kemajuan.
sumber: www.al-ikhwan.net Asuransi Takaful, Perkembangan Perbankan Syariah, Lembaga Keuangan Syariah, Teori Ekonomi, Ekonomi Islam, Sistem Pendidikan, Prinsip Prinsip Ekonomi, Negara Islam, Sumber Daya,

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...